Jangan Pernah Salah Mencintai

IMG_20130612_200733

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

المَرْءُ مَعَ مَنْ أَحَبَّ 

“Seseorang bersama dengan yang dicintainya.” (HR. Al-Bukhari no 6169)

 

Fenomena menyedihkan….tatkala banyak kaum muslimin -terutama dari golongan permuda- yang sangat mencintai para pelaku maksiat, bahkan dari kalangan orang-orang kafir ! (terutama para pemain film dan para penyanyi serta para olahragawan). 

Foto orang-orang kafir tersebut mereka pajang di kamar-kamar mereka, menjadi penyejuk pandangan mereka….sebelum tidur dan tatkala bangun tidur…

Bahkan mereka meniru gaya berpakaian orang-orang kafir tersebut…, mereka hafalkan lantunan-lantunan orang-orang kafir tersebut…, mereka pelajari perjalanan hidup orang-orang kafir tersebut…!!

 

Jika salah seorang dari mereka ditanya tentang sejarah…, nama…, dan nasehat-nasehat Abu Bakar…Umar…Imam Syafii??, maka terdiamlah ia !!!

 

Bahkan kecintaan sebagian mereka sudah sangat mendalam kepada orang-orang kafir tersebut, terbukti tatkala para artis tersebut datang ke negeri-negeri kaum muslimin maka merekapun berbondong-bondong menyambut para idola mereka yang kafir, hingga ada yang histeris tatkala menyaksikan idolanya, bahkan ada diantara mereka yang pingsan karena terlalu gembira..?

Apa yang akan mereka perbuat dengan sabda Nabi: “Seseorang (dikumpulkan di akhirat kelak) bersama yang ia cintai” ???!!!

 

KARENANYA…

cintailah orang-orang sholeh…. 

tirulah gaya hidup mereka…

patuhilah petuah-petuah mereka…

yaitu orang-orang yang jika kita mengingat mereka… maka kita akan mengingat akhirat…

 

Al-Imam Asy-Syafi’i rohimahulloh pernah berkata –dengan penuh tawadhu- 

 

أُحِبُّ الصَّالحين وَ لَسْتُ مِنْهُمْ *** لَعَلِّيَ أََنْ أَنَالَ بِهِمْ شَفَاعَهْ

 

Aku mencintai orang-orang saleh meski aku bukan dari mereka

Aku berharap, dengan mencintai mereka aku nanti mendapatkan syafaat

 

وَأَكْرَهُ مَنْ تِجَارَتُهُ الْمَعَاصِي *** وَلَوْ كُنَّا سَوَاءً فِي الْبِضَاعَهْ

 

Dan aku membenci orang yang maksiat adalah dagangannya

Meski dagangan kami sama…

 

Anas Bin Malik radhiallahu ‘anhu berkata:

فَمَا فَرِحْنَا بِشَيْءٍ فَرَحَنَا بِقَوْلِ النَّبِيٍّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : أَنْتَ مَعَ مَنْ أَحْبَبْتَ، فَأَنَا أُحِبُّ النَّبِيَّ وَأَبَا بَكْرٍ وَعُمَرَ وَأَرْجُو أَنْ أَكُوْنَ مَعَهُمْ بِِحُبِّيْ إِيَّاهُمْ وَإِنْ لَمْ أَعْمَلْ بِمِثْلِ أَعْمَالِهِمْ

“Kami tidak pernah gembira karena sesuatu apapun sebagaimana kegembiraan kami karena mendengar sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam “Engkau bersama yang engkau cintai”. Anas berkata, “Aku mencintai Nabi, Abu Bakar, dan Umar dan aku berharap aku (kelak dikumpulkan) bersama mereka meskipun aku tidak beramal sebagaimana amalan sholeh mereka.” (HR Al-Bukhari no 3688 dan Muslim 4/2032)

Siapa tahu karena kecintaan yang tulus maka kita akan dikumpulkan bersama Abu Bakar di surga…, bahkan dikumpulkan bersama Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam…

 

Dishare Oleh: Ustadz Firanda, MA hafidzahullah, pada tanggal 17 Syawal 1435H / 13 Agustus 2014

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s